Habib Idrus Hadiri Haul 882 Syeich Abdul Kadir Al Jaelani

  • Whatsapp

MARTAPURA,-  Tidak mudah mendapatkan posisi istimewa dihadapan Allah SWT. Selain ketulusan dan keikhlasan dalam menjalankan segala perintahNya, dan yang sangat prinsipil ialah pertautan batin dengan Rasulullah SAW.  Syaikh Abdul Qadir Al Jaelani selama hidupnya memiliki hubungan khusus dengan Rasulullah. Ia tidak hanya berkali kali bertemu dengan nabi dalam mimpi, tetapi  juga sering berjumpa dengan nabi dalam keadaan terjaga.

Demikian sepenggal isi tausyiah Abuya KH. Syukri Unus saat mengisahkan manaqib Aulia Allah SWT Syaikh Abdul Qadir Al Jaelani dalam peringatan Haul ke 882 Syaikh Abdul Qadir Al Jaelani di Majelis Ta’ lim Sabilal Anwar Al Mubarak , Antasan Senor Martapura , Sabtu (4/12) pagi.

Bacaan Lainnya

” Syaikh Abdul Qadir sadar bahwa dalam menempuh jalan ketuhanan, manusia mesti menyertakan nabi sebagai pemegang kunci untuk membuka pintu Allah SWT. Dan Syaikh Abdul Qadir dalam menjalani aktivitas hidupnya dengan berharap limpahan Rahmat Allah SWT serta syafaat nabi Muhammad SAW, “ucapnya dihadapan ribuan jamaah yang menghadiri haul.

Sementara itu dalam Mau’idzoh Hasanah nya KH Husin Nafarin menyampaikan beberapa pesan, diantaranya beliau menjelaskan ada beberapa amalan dalam memelihara hubungan dengan sang Khalik,  yaitu dengan melazimkan salat sunah, senantiasa beristighfar dan salawat serta makan makanan yang halal dan rutinkan baca Alquran.

” Dengan mendengarkan pembacaan  manaqib Aulia Allah SWT, kita menjadi bersemangat untuk mengikuti jejak mereka. Dengan jalan rutinkan salat sunah disertai bacaan istighfar dan salawat, kita menjadi pribadi yang senantiasa dipelihara dengan curahan rahmat Allah dan Rasulullah, ” jelasnya.

Peringatan Haul diakhiri dengan pembacaan tahlil dan doa yang dipimpin oleh KH Hasanuddin bin Badruddin.

Dalam peringatan haul tersebut juga dihadiri oleh Wakil Bupati Banjar Habib Idrus Al Habsyie , Pimpinan Pondok Pesantren Darussalam Martapura  KH Hasanuddin, Kepala DKISP Kabupaten Banjar HM Aidil Basith, para tokoh ulama dan habaib. Serta menghadirkan penceramah Ketua MUI Provinsi Kalsel KH Husin Nafarin.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.